Ekspresif dalam berkendara

4:44 PM

eheehehehe... ini entah ini apa ini :))
Termasuk kebodohan atau bukan ya :))

Kotaku ini masih tergolong sedikit lengang, jarang yang namanya macet. Aku sering sekali naek motor kalo mau kemana-mana. Kadang aku menganggap kalo aku ini keblabasen ekspresif kalo naek motor, tapi itu...itu sudah reflek.

Klakson.
Cukup jarang aku pake klakson, kalo nggak aku dalam bahaya atau pengendara depan itu ugal-ugalan bikin jengkel. Karena menurutku suara klakson itu jelek, cempreng dan berisik. Maka aku jarang menggunakannya. Kalo toh dalam kondisi terkejut yang harusnya pake klakson (mau nabrak/nyerempet orang) aku lebih suka pake klakson mulut. :))

Dibilang nggak sopan ya biarin. Kalo pake klakson motor tuh masih merasa kurang puas, apa lagi kalo kita pas mau di tabrak pengendara yang lupa pake lampu tanda pas mau belok. Kalo benar-benar mengagetkan tuh pol aku misuh. hahaha...selebihnya saya sangat ekspresif. Seperti "EMAAAAK" atau "HYAAAAA" atau "OMOMOMOMOMO" atau "KUBIIIIIIIS" atau "WOOOOOO MENUNGSO".

Seringnya sih pengendara lain itu ngakak kalo denger suara klakson mulut saya. Kalo pake klakson motor tu mereka kadang marah padahal sudah salah marah-marah pula. Kalo pake klakson mulut itu mereka kadang bingung....serasa habis nyerempet pejalan kaki gitu, atau clingak clinguk trus oleng atau tertawa.

Ah, pernah satu ketika di persimpangan tanpa lampu merah, otomatis kecepatan itu melambat kan, apalagi kalo kita mau nyebrang jalan *kagak ada ya sebra kros buat kendaraan nyebrang*. Nah ceritanya aku mau nyebrang....ngeeeeng ngeeeeng pas mau masuk jalur *terekdes* ada mobil pikup dari belakang, sepertinya kami yakin kalo cepat-cepat akan nubruk. Sama-sama memelankan kecepatan, tapi ya karena tu mobil sempet klakson jadilah saya kaget. You know what, secara spontan saya teriak  "Emaamamamamaamaak" dan tentu saja dengan ekspresi wajah saya yang kaya ikan KOI.
Hosh hosh... nggak terjadi tabrakan karena rem kami sama-sama manjur dan perhitungan kami sama tepatnya.
Kata teman saya, bapak sopir yang biasanya akan klakson marah-marah malah ketawa liat ekspresi muka KOI saya.

Entah saya harus ikut ketawa mendengar kata teman saya atau ikutan prihatin karena ditertawakan. Bukan sekali itu saja orang yang mau nabrak atau hampir akan saya tabrak malah ketawa liat ekpresi saya. Ya, aku terlalu ekspresif.
Bahkan sering kejadian 'hampir' nabrak/ditabrak itu saya malah senyum-senyum sama pengendara itu. Pikirku kan 'hampir', harusnya sama-sama syukurlah nggak kejadian, rasa syukur itu lewat senyuman.
Cukup efektif sih menghindari amukan rasa emosi orang dijalan. Hakakakakakakakakakakaka..... *tapi aku kok nggak bisa senyum sama pak polisi ya*

You Might Also Like

5 comments

  1. mampir di blog saya ya...
    msh amtir tp..hihi

    ReplyDelete
  2. sudah pernah nabrak polisi wis?
    dan ditunjukin bedil?
    coba deh

    ReplyDelete
  3. bsk bsk coba nabrak riwis ah =))

    ReplyDelete
  4. Artikelmu bagus juga,
    silahkan berkunjung di blog saya @
    Get A New Articles
    makasih...^^

    ReplyDelete
  5. @franchoista siap!

    @slam dulu hampir bikin polisi celaka pernah

    @adi apaaaaaaaaaaa awas ya

    @articles siap!

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Press